Perlu Dukungan Anggaran untuk Tambah Personil BPBD
Selasa, 09 Oktober 2018 | 14:04:26 WIB | Dibaca: 249 Kali




Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Tanjabbar saat Mengevakuasi Warga korban banjir Beberapa Waktu Lalu



KUALATUNGKAL – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Tanjabbar tetap bekerja maksimal dalam menangani kebakaran lahan dan bencana lainnya.

Dengan jumlah personil 56 orang, terbagi dalam tiga regu, BPBD tetap optimis bekerja ekstra.

Sebagaimana dikatakan Kepala BPBD Tanjabbar, Kosasih ditemui infotanjab.com di ruang kerjanya, Selasa siang. Dirinya berencana untuk menambah personil demi memaksimalkan kinerja BPBD di lapangan.

Hanya saja, keterbatasan sarana dan dana operasional, pihaknya tetap memberdayakan 56 personil yang ada.

“Kalau nambah personil, tentu ada tambahan anggaran. Makanya kita tetap memberdayakan personil yang ada. Kita bagi dalam tiga regu. Per regu itu bekerja 10 hari, siaga 24 jam. Kerja mereka memang cukup berat,” kata Kosasih.

BPBD juga berencana membangun pos-pos pemantau kebakaran di beberapa kecamatan yang dianggap rawan kebakaran lahan dan hutan, hanya saja, diperlukan dukungan dana dan fasilitas.

“Ada rencana seperti itu, tapi kembali lagi ke anggaran,” tandasnya.

Dalam melaksanakan tugasnya, Tim Reaksi Cepat Penanggulangan Bencana (TRC-BP) BPBD ternyata tidak bekerja sendirian. Ada tiga pilar yang terlibat, diantaranya pemerintah (BPBD, Manggala Agni, TNI/Polri), perusahaan dan masyarakat.

Di kalangan masyarakat sendiri, ada juga relawan bentukan perusahaan yang dinamai Masyarakat Peduli Api (MPA) dan Desa Tahan Bencana (Destana).

“Dua relawan ini cukup membantu dan koorperatif dengan pemerintah, jika ada kebakaran lahan dan hutan di suatu wilayah,” timpal Kosasih.(*)

Editor : Andri Damanik





Berikan Komentar via Facebook :